Monday, 28 January 2013

Akhir Musim Dingin


Assalamualaikuuum..

Sudah hampir seminggu nih sayah tidak nulis. Ada satu dan lain hal yang harus di selesaikan. Sebenernya agak sedih sih karena si jari udah agak lama gak loncat-loncat di keyboard. Sekarang ada nih kesempatan untuk mencet-mencet tombol keyboard.

Alhamdulillah hari ini cuaca mulai menghangat. Bahagia liat cuaca hari ini tidak menunjukkan tanda-tanda minus. Minggu kemarin sempet dingin banget soalnya. Puncaknya lagi hari Sabtu minggu lalu. Minus duabelas derajat selsiusssss! Tapi aku udah ada rencana keluar rumah hari itu dan tetap dijalani.

Dengan perlengkapan lengkap tentunya, kawan. Baju lapis tiga, celana lapis dua, kaos kaki lapis tiga, terus masih pake sweater juga, terus baru deh di tutup sama mantel, syal dan sarung tangan. Pokoknya udah siap tempur banget. Padahal, biasanya aku paling anti pake syal dan sarung tangan. Tapi sudah lah yaaa.. Biar engga masuk angin. Hehehehe..

Cuaca emang dingin sedingin dinginnya gitu pas minggu kemarin. Aku seorang mahasiswi yang suka malas ke dapur untuk menggunakan kulkas, memanfaatkan udara dingin Eropa ini. Bahan-bahan yang harusnya kumasukkan kulkas, malah ditaro di luar jendela. Kecurian? Engga, soalnya alhamdulillah kamar di lantai dua. Masalahnya ada dua. Kalo engga ketiup angin, ya beku. Hahaha..

Aku pernah taro bawang daun di kulkas alamku itu. Eh, tapi pas besoknya ilang. Ketiup angin kayaknya. Soalnya tinggal beberapa lembar, jadi ringan banget gitu. Terus baru beberapa hari yang lalu, tengah malem aku agak lapar dan kedinginan. Aku berniat bikin susu coklat panas. Setelah bikin coklat panasnya dan tinggal masukin susu, ternyata susunya beku. Untung banget ada susu kental manis. Alhamdulillah.

Di Indonesia gimana nih? Apa cuaca masih buruk juga? Kalau iya, hati-hati ya kawan semua. Jaga kondisi tubuh biar engga sakit-sakit. Sarapan itu penting loh! Gak usah lah jajan-jajan dulu, makanlah yang benar dan sehat juga teratur. Jangan nunggu lapar, kawan. Hidup kan harus seimbang. Otak, hati dan badan harus terjaga asupannya. Belajar, ibadah sama hidup sehat jawabannya. Hidup sehat itu seenggaknya makan teratur dan sempetin olahraga. J

Buat yang udah keburu masuk angin terus jadi sakit, sabar ya kawaaan. Gak perlu ngeluh-ngeluh. Berdoa terus berusaha biar cepet sembuh. Istirahat aja, minta tolong sama orang terdeket untuk bantuin pergerakan kamu. Mereka pasti dengan senang hati membantu. Inget-inget dosa aja, kali aja banyak salah. Terus sabar dan ikhlas jalanin sakit. Mungkin aja Allah lagi ngurangin dosa kita. Semoga lekas sembuh untuk yang lagi kurang fit. Aamiin.. J

Tetap semangat kawan! Cuaca itu cuman sebagian kecil masalah yang ada saat ini. Ayo kerjakan apa yang haris diselesaikan dengan maksimal. Jangan lupa tetep inget sama yang Maha Kuasa. Bismillah, kita pasti bisa!

Walau posting ini agak gak jelas, semoga manfaat yaaa..
»»  Read More...

Monday, 21 January 2013

Catat!


Assalamualaikum, kawan-kawan semua..

Gimana nih kabarnya setelah melewati hari Senin? Masih oke kan? Masih luar biasa kan? Semoga masih dan makin semangat menghadapi hari-hari selanjutnya yaa.. Aamiin..

Udah baca salamceria belum? Gimana nih komentarnya? Dikritik kalo ada yang ganjel, di kasih saran kalo ada yang kurang-kurang, kasih pelajarannya kalo ada yang salah dong.. Plis banget. Bitte banget ini, bitte. Butuh masukan atuh sayah.. ;)

Hari ini aku mau sharing-sharing aja nih kayaknya. Kemarin abis nonton youtube (tuh pideo nya, ditonton mangga..), ustad @felixsiauw yang lagi isi materin di acaranya @pejuangsubuh tentang Habits. Nah, disitu aku dapat ilmu untuk membiasakan diri berlatih. Buat jadi seorang ahli itu bukan warisan. Tapi dari latihan dan mengulang-ulang terus. Kayak misalnya ngapalin ayat-ayat Al-Quran. Diulang-ulang terus aja sampe akhirnya nanti bisa. Masih inget gak sama yang aku tulis di Jadi Mandiri? Bisa karena biasa, biasa karena dipaksa. Iya, paksain latihan. Nyambung juga yah, ternyata.. J


Bagitu juga dengan menulis. Harus dibiasakan. Tiap hari menulis. Semoga bisa lah yah istiqomah, bisa tiap hari nulis. Nulis yang kumaksud bukan cuman posting disini aja, tapi juga bisa nulis yang lain. Pengennya mah bisa tiap hari nulis buat BiruBicara, sih. Semoga bisa lah yaaa. Bismillah J

Nah, tadi pagi pas bangun tidur, aku inget mau nulis suatu tema untuk jadi salah satu cerita salamceria. Tapinya teh, setelah melakukan kegiatan lainnya, jadi lupa sampe sekarang. Harusnya pas dapet ide itu dicatet! Ditulis! Dimana aja, entah itu di henpon, entah itu di kertas yang ada disamping kamu, entah itu di Laptop. Dimanapun deh, harusnya kalo inget sesuatu, cepat ditulis!

Pernah gak kalian ngerasain hal yang sama denganku? Inget sesuatu, tapi gak ditulis. Entah itu males gerak atau lagi gak ada apa-apa untuk bisa dipakai menulis. Akhirnya, setelah beberapa menit atau bahkan beberapa detik kemudian menemukan sesuatu untuk menulis, malah lupa mau nulis apa. Kesel banget rasanya. Apalagi kalau alesannya mager. Rasanya pengen jitak diri sendiri.

Paling sering sih kejadian itu terjadi ketika mau belanja. Misalnya minyak abis, tapi gak ditulis. Terus gak punya list belanjaan. Akhirnya kalo lewat supermarket cuman inget harus beli sesuatu. Tapi sesuatunya itu gak tau apa. Lupa. Hasilnya, yang dibeli malah yang dipengen aja. Minyaknya engga dibeli. Terus pas nyampe rumah baru inget. Jadinya minjem minyak temen. *curhat*

Makanya, kawan. Ditulis! Dicatat! Dibaca!

Aku pernah denger:
“Kalo bilang ‘Bakal inget, gak usah di catet ini mah!’ itu adalah kebohongan terbesarku.”

Iya. Bener. Bohong banget deh, kalo pura-pura bakal inget apa yang emang harus dicatet. Yaaa, gak ngerti kalo emang kamu pintar atau jenius dan gak pernah ngalamin hal-hal itu. Aku kan cuman sharing. Kalo kamu masih suka lupa, biasakan bawa notes dan pulpen kemana-mana, yah.. Sekarang masukin gih notes sama pulpennya ke semua tas kalian. Sekarang! Kalo nanti, malah lupa ntar. J

Semangat kawan! Jangan sampai kesalahan kita hari ini terulang di esok hari. Rugiiiii... J
»»  Read More...

Sunday, 20 January 2013

salamceria: Jalanin Dulu Aja


Salah satu hobby Kiara adalah melamun. Sambil melow-melow liat salju yang turun lagi di akhir Januari, Kiara sedang ingat ibunya. Sudah lama ternyata Kiara meninggalkan tanah air. Sudah lama dia begitu sendirian. Kiara bersyukur dia mendapat teman-teman yang baik. Teman-teman yang selalu mengutamakan urusan dengan Allah. Kiara juga bersyukur karena sudah menggunakan kerudung sejak dulu. Sejak kejadian masuk SMA waktu itu.

Waktu itu hari pemesanan baju seragam SMA Kiara. Bersama ratusan murid lainnya, Kiara mengantri didepan koperasi sekolah baru. Kiara hanya mengeluarkan senyam-senyum asalnya pada beberapa orang yang tak sengaja bertatapan mata dengannya. Mama Kiara menunggu dengan sabar sambil memakan gorengan di kantin sebelah koperasi.

Gilaran Kiara tiba. Mamanya menyusulnya masuk ke ruangan koperasi yang penuh dengan seragam baru. Menurut penglihatan Kiara, pengurus Koperasinya adalah salah satu guru Kiara kelak. Maka dia dan mama nya sok kenal sok deket sama guru tersebut.

“Kiara, yah? Ukuran bajunya apa?” mungkin karena sudah lelah, guru itu bertanya to the point.

“L, bu.” Tak mau kalah, Kiara juga menjawab seperlunya. Tapi masih dalam batas sopan.

“Oke. Belinya mau berapa pasang, bu? Mau lengkap saja untuk seminggu?” Ibu itu bertanya pada mama Kiara.

“Eh, tapi bu.. Saya mau rok nya panjang. Boleh kan, bu?” Kiara menyela pertanyaan si ibu guru.

“Wah, nak. Di sekolah ini, gak boleh tuh permpuannya pake rok panjang tapi tangan pendek.”

Kiara memang sangat tidak suka memakai rok pendek. Cukup sudah tersiksa duduk tidak bebas selama tiga tahun di SMP. Sudah gerah sendiri harus beranggun-anggun dengan rok pendek yang tidak diciptakan untuk orang yang teledor dalam menempatkan kaki. Kiara agak kecewa. Menganggap sekolah ini, sekolah yang tidak gaul.

“Yah. Kalo gitu seragam saya panjang semua deh, bu. Saya pake jilbab nanti.” Jawab Kiara mantap.

Bukan hanya guru tersebut yang bengong. Mama Kiara juga terheran-heran. Memang selagi SD, Kiara diwajibkan oleh sekolahnya untuk berjilbab. Tapi setelah masuk SMP, Kiara memutuskan untuk melepas Jilbab. Keputusan yang diambil ketika membeli baju seragam juga. Dulu mama Kiara berpikir bahwa Kiara sudah akan terus berjilbab, tapi ternyata Kiara ingin mencoba melepas Jilbabnya ketika SMP. Tapi mama dan papa Kiara selalu menghargai keputusan putri yang satu ini, yang memang kadang-kadang diluar batas pikiran orang normal.

“Ki, kamu beneran mau pake kerudung lagi?” Mama Kiara masih terbengong-bengong.

“Eh, boleh kan mam? Lebih mahal ya bu harganya?” Kiara malah menghawatirkan biaya seragam.

“Engga beda jauh kok, nak.” Jawab Ibu Koperasi. Entah itu masih dalam keadaan kaget atau sedang promosi.

“Loh, masalah biaya sih ga masalah, sayang. Tapi kamu beneran mau pake kerudung?” Mama Kiara mengerutkan kening tanda berpikir.

“Iya mama, sayaaaang. Aku cape pake rok pendek. Gak sanggup deh.”

“Yasudah, bu. Saya beli sepaket seragam muslimahnya.” Mama Kiara cepat-cepat memutuskan. Takut pikiran anaknya berubah lagi.

Kiara seperti baru bangun dari mimpi ketika sampai dirumah dan mencoba seragam barunya. Putih abu-abu dengan lengan dan rok panjang. Kiara bingung. Kenapa dia membeli sepaket seragam itu. Kiara masih terduduk di kasurnya dengan seragam putih abu-abunya sambil melihat kerudung digenggamannya ketika Kaira, kakaknya, memasuki kamar.

“Ki. Kamu beneran pake kerudung sekarang?” Mba Rara kaget melihat Kiara menggenggam kerudungnya.

“Hehe. Iya, tadi Kiki beli seragam ini, mba. Kiki aja masih bingung ini.” Jawab Kiara sambil menyengir.

“Loh, kenapa bingung? Bagus kok, Ki. Alhamdulillah.”

“Tapi aku takut gak bisa istiqomah, mba.”

“Loh, emang kamu kenapa tiba-tiba beli seragam panjang? Mama tadi cerita sih, dia seneng banget, Ki.” Mba Rara menjawab sendiri pertanyaannya.

“Nah, itu dia, mbaaa.. Niatnya aja bukan mau berkerudung. Enak gak sih, mba?”

“Pake kerudung? Dicoba aja dulu, Ki. Dijalanin. Nanti Kiki jawab sendiri pertanyaan Kiki.” Jawab mba Rara bijaksana.

“Gitu yah, mba? Tapi kelakuan Kiara masih begini, mba. Masih jauh banget dari cewek-cewek yang berjilbab.”

“Loh, emang kenapa? Kan dengan berjilbab, kamu jadi malu ngelakuin hal-hal yang gak pantes dilakukan cewek berjilbab, dong? Jadi kamu bisa jaga diri juga. Masa cewek berjilbab nongkrong sepulang pas pulang sekolah? Masa cewek berjilbab mainnya sama laki-laki semua?” Mba Rara nyebutin beberapa kelakuan buruk Kiara selagi SMP.

“Aduh, mba Rara mah nyindir.”

“Makanya, gapapa dong ngejilbabin dulu luarnya, biar dalemnya malu sama luarnya. Ngerti gak?” Kiara mengangguk. “Kiki kan bilang mau jadi anak baik-baik kalo udah SMA.”

“Iya sih, mba. Kiki harus bisa nih.”

“Bisa lah, insyaAllah. Kalo orang bilang, ‘belum siap pake jilbab. Mau jilbabin hati sama perbuatan dulu’, kata mba Rara sih salah, Ki. Pake jilbab dulu, jadi bisa terhindar dari sifat-sifat yang jelek. Hati terlindung, perbuatan tejaga.”

“Iya sih, kak.”

“Masih nyesel?” tembak mba Rara. Kiara mengangguk pelan. Mba Rara menghela napas. “Kenapa nyesel, sayang?” Tanya mba Rara sabar.

“Kiki nyesel gak beli kerudung segitiga tadi, kak. Kiki pake kerudung ini keliatan tambah bulet.” Jawab Kiara santai sambil mencoba lagi kerudung digenggamannya.

Mba Rara hanya mengeleng dan menjitak sayang adiknya yang sudah besar itu. Lalu mengajak Kiara ke kamarnya untuk belajar menggunakan kerudung segitiga.

Kiara tersadar dari lamunannya sambil tersenyum dan langsung mengambil ponselnya lalu mengirim pesan bbm untuk mba Rara. “Terimakasih waktu itu ya, mba. Sekarang aku udah istiqomah pake Jilbab dan menjilbabkan hatiku sedikit demi sedikit.” Lalu Kiara melanjutkan kembali aktivitasnya yang terganggu lamunan panjangnya akan masa lalu.
»»  Read More...

Thursday, 17 January 2013

Sindiran


Asalamualaikum, saudara-saudariii.. J

Bagaimana teman-teman di Jakarta? Kena banjir kah rumahnya? Atau jalanan menuju tempat aktivitasnya terganggu? Denger-denger malah ada sekolah sama kuliah yang diliburin yah gara-gara banjir? Semoga banjir Jakarta yang luar biasa ini, ada hikmahnya yah.. Bersyukur banyak banyak kalian masih bisa tidur, gak kedinginan, bisa sambil minum yang anget-anget, bisa internetan pula. Kita doain saudara-saudara kita yang terkena musibah, yaaahh.. J

Tadi pas pulang dan buka internet, aku liat salah satu temenku nge-Share foto gitu. Intinya mah, Jakarta abis hura-hura, eh malah kena musibah yang besar. Terus aku senyum. Abis itu mikir. Ini maksudnya si gambar apa yah? Tanpa membaca keterangan gambarnya. Terus aku menyimpulkan bahwa itu sindiran. Eh, gak lama dapet kabar gak enak dari temen aku. Rasanya pengen aja gitu nyindir di media sosial. Tapi buat apa nyindir?

Gambar yang di-Share temen
Aku malah agak lama diam. Berpikir. Ngapain juga nyindir yah, kalo ujungnya malah bikin perang di dunia maya. Kalopun enggak di bales sama yang kesindir, entar dia malah makin dengki sama aku. Makanya, lebih baik diam yah? Toh gak bikin kita jadi sakit, kan?

Sindiran itu apa sih sebenernya? Kalo menurut aku, sindiran itu adalah perkataan seseorang yang enggak nyebut nama, tapi JLEB gitu buat seseorang. Bener gak? Si penyindir ini juga kayaknya emang ada dua jenis. Pertama, yang emang sengaja nyindir. Kedua, yang polos asal ngomong ceplas-ceplos sehingga orang disekitarnya merasa tersindir. Benar begitu?

Aku pernah jadi kedua pelaku penyindir tersebut. Kalo yang pertama, emang aku pernah lagi kesel gitu sama orang. Terus males ngomong samanya, malah berkoar-koar gak jelas di dunia maya. Pengen orangnya baca. Pengen orangnya mikir. Malah aku pernah juga cerita bersifat nyindir di BiruBica. Liat aja tuh kelakuan aku jaman dulu. (3S yang lain)

Menurut aku, sindiran seperti ini ada baiknya ada jeleknya sih. Baiknya, kalo yang tersindir jadi sadar terus memperbaiki sifat. Mungkin malah suatu saat dia bakal makasih sama yang nyindir. Tapi buruknya, PERANG. Kalo cewek sama cewek mah biasanya perang dingin. Kalo udah begitu, lamanya bisa gatau sampe kapan. Kalo gak perang dingin, ya adu mulut atau malah bisa sampe ribut, berantem ngeluarin kekuatannya masing-masing. Aduuh, repot yah kalo begitu?

Naaaahhh.. Kalo yang kedua, aku baru sadar setelah sahabatku itu merasa tersindir. Inget banget waktu itu kami lagi jalan-jalan di Mall keren di Jakarta. Terus aku kan jarang ke Mall, jadi ikut aja mau makan apa. Jadi, pas muter-muter cari makan aku ikut aja. Bilqis dan yang lain juga masih bingung mau makan apa. Tetiba, setelah agak lama nyari makan, aku ngomong : “Wah, udah satu puteran nih kita!” Dengan muka tanpa dosa. Dengan ketidaksadaran. Dengan tidak bermaksud menyindir kawan-kawanku tercinta itu. Tapi mereka langsung kesel gitu kayaknya sama aku hari itu. Maaf berkali-kali lagi ya oyong, terutama bilkisss.. :”)

Abis kejadian itu, kawan-kawanku tercinta itu suka ngebahas sindiran tajam yang suka tiba-tiba keluar dari mulutku. Ternyata aku tukang nyindir. Oke, makanya kadang kalo ngomong suka ngerem sekarang. Kalo nulis juga kadang suka ngerem. Tapi kadang suka geregetan juga kalo udah dibilangin gak bisa-bisa. Makanya masih suka aja nyindir. -____- (Mohon maaf jika ada yang pernah atau sering tersindir sama sayah. Maap pisan.)

Kalo masalah disindir, aku gak punya cerita banyak-banyak sih. Sering juga sih ngerasa tersindir. Apalagi sama ustad-ustad. Haduuu... JLEB banget deh. Tapi aku cenderung orang yang diam kalo tersindir. Mikir. Kalo sebel sama yang nyindir, yaudah. Diem. Hehehe..

Semoga kita bisa jadi orang yang lebih bijak lah, yah. Yang bisa kasitau temen tanpa harus nyindir. Yang bisa terima sindiran orang dan berpikir. Aamiin..

Sukses ya, kawan-kawan. Dimanapun kalian berada. Jangan lupa berdoa. Allah itu MAHA KUASA. Sabar dan ikhlas jalanin semuanya, ya.. J


»»  Read More...

Wednesday, 16 January 2013

salamceria: Kekuatan Do'a


“Teeeeettt... Teeettttt..” Terdengar suara bel rumah berbunyi.

Kiara yang sedang masak seadanya langsung mematikan kompor dan segera membukakan pintu. Setengah terkejut, tenyata Fina yang datang.

“Assalamualaikuuuuum, ibu cantiiiikkk..” Salam Fina sambil spontan memeluk Kiara.

“Waalaikumussalam, Fiiin. Ya, ampun. Kok gak bilang mau kesini? Berangkat pagi-pagi kamu? Mau ngapain kesini?” Pertanyaan orang terkejut memborong Fina.

“Aduuh, di suruh masuk dulu kek temennya ini. Dingin, tau.” Omel Fina sambil langsung masuk.

Fina menempuh perjalanan kurang lebih dua jam dari kotanya dengan menggunakan kereta ekonomi untuk mengunjungi Kiara. Sambil memperhatikan Fina yang membuka mantel nya, Kiara masih kehabisan kata-kata. Hanya tersenyum. Sambil menunggu jawaban dari pertanyaan rombongannya tadi.

“Gue mau kasih kejutan aja. Kangen, Ki. Iiih.. Makin tembem aja sih kamuuuu..” jawab Fina akhirnya sambil mencubit gemes pipi Kiara yang memang agak membesar.

“Kok lo keliatan seneng banget sih? Ada apa sih, Fin?”

“Gue masih seneng ketemu elu, Kiiiiii...”

“Hahaha.. Engga, pasti ada sesuatu nih. Lo terlihat mencurigakan.” Kiara mulai suudzan.

“Gue seneng, Ki. Akhirnya ujian demi ujian gue lalui dengan lancarrrr...” Akhirnya mengakui.

“Terus lo langsung meluncur kesini, gitu?” masih heran sama sahabatnya yang punya sifat spontanius.

“Ya udah sih. Terima aja gue disini.”

“Iye, iyeee.. Gimana ujian-ujiannya? Cerita laaahhh.” Kiara lalu meneruskan memasak sambil mendengarkan cerita Fina.

“... Pokoknya, Ki. Setelah gue cerita sama nyokap, kalo gue ini panikan mau ujian lah, ini lah , itu lah. Kayaknya nyokap doain gue, deh. Pas ujian, semuanya lancar aja gitu.” Jelas Fina akhirnya.

“Wah, doa ibu emang ampuh ya, Fin. Makanya lo juga terus doain nyokap lo.”

“Iya, Ki. Sekarang gue sholat udah gak bolong-bolong lagi deh seenggaknya. Malu juga gue, udah tua masih bolong-bolong kalo sholat.” Jelas Fina tanpa melihat mata Kiara.

“Terus hasilnya lo jadi seneng banget begini ya, hari ini?”

“Ini gue gak tau dapet energi darimana, Ki. Tiba-tiba seneng banget hari ini.” Fina terlihat baru menyadari semangatnya yang berlebih hari ini.

“Mungkin nyokap lagi doain lo, Fin.” Sambar Kiara sambil menata masakannya yang baru jadi.

“Aduuhh.. Nyokap gue baik banget yah?”

“Hahaha.. Makanya, kalo berdoa sebut juga orang-orang yang lo sayang. Biar mereka juga bisa ngerasain kesenengan kayak yang lo rasa sekarang ini, Fin.”

“Bener. Jadi tanpa diminta juga kita udah doain lah ya..? Kali aja mereka pas doa juga jadi inget kita.”


“Iya, genau! Cuci tangan gih! Makan dulu kita.” Kiara mengakhiri pembicaraan lalu mereka menyantap makanan mereka.

Belajar Jerman
Genau  (ge-nau)              : Tepat


»»  Read More...

Launching SALAMCERIA


Assalamualaikuuum..

Iya, aku tau ini udah hampir tengah malem di Jerman. Tapi alhamdulillah si otak masih kerja. Pengen banget nulis ini-itu. Mungkin hari ini jadi hari produktif buat aku. Hehehe..

Tadi setelah blogwalking ke blog-blog yang keren, aku baca beberapa dari mereka punya cerpen di blognya. Terus aku pikir, oke juga ya kalo lagi pengen buat cerpen, terus di post aja di sini. Akhirnya, aku ikut-ikutan bikin cerpen. Terkesan kayak ikut-ikutan yah? Iya, sih emang. Tapi pengen juga berbagi pikiran yang melintas. Di tulis dalam bentuk fiksi sebagai cerpen.

Nah, nama cerpen-cerpen di BiruBica ini adalah: SALAMCERIA. Kenapa namanya aneh? Sebenarnya itu singkatan maksa gitu. Hehehe.. Salamceria itu singkatan dari peSAn daLAM CERItA. Itu juga tadi tiba-tiba cling dapet ide lewat.

Udah ada dua cerita salamceria nih. Pertama, Sepotong Ayam. Terus yang kedua, Khawatir. Maaf-maaf aja kalo tulisan aku menyindir pembaca atau gimana. Tapi kan untuk instropeksi kita sendiri kok sebenernya. Aku juga masih harus instropeksi. Mungkin dengan menulis pesan-pesan itu, aku juga bisa istiqomah mengerjakannya.

Dalam cerpen salamceria ini, aku juga menulis beberapa kata dalam bahasa Jerman. Kata yang memang sering diucapkan sama orang Indonesia di Jerman, juga sama orang Jermannya sendiri. Aku tuliskan juga kok gimana cara membacanya. Jadi sambil baca cerpen, nangkep pesan, sambil belajar Jerman juga dikit-dikit. Ya nggak?

Semoga aku tetap bisa menulis salamceria yaaa.. Semoga manfaat yaa.. Kalau mau kritik atau ngasih saran boleh di kolom komen di bawah. Atau bisa juga mention si @niwiarti. Atau bisa juga di kontek di Facebook lewat Niwiarti Wijadhy. Makasih, kawaaan..
»»  Read More...

Tuesday, 15 January 2013

salamceria: Khawatir


Ringtone Ponsel Kiara berbunyi. Padahal Kiara sedang asik baca artikel di Laptopnya. Sambil dengerin lagu yang dia pasang kencang-kencang. Kiara memang kadang sebal dengan kesendirian. Sepi sekali. Memang bagus sih buat merenung, tapi kalo tiba-tiba jadi galau gimana? Makanya dia kadang benci sendiri, kadang seneng banget kalo sendiri.

Ternyata Fina yang meneleponnya. Sahabatnya tercinta yang memang harus berpisah kota dengan Kiara saat di Jerman. Walau pisah kota, mereka tetap rajin komunikasi. Entah itu lewat telepon, bbm, skype atau malah saling mengunjungi.

“Assalamualakum, Fiiin.. Ada apa?” Sapa Kiara sambil mematikan lagu yang kencang itu.

“Waalaikumsalam. Kiiii.. Gue pusing banget iniii..” Suara Fina terdengar memelas.

“Kenapaaaa? Cerita monggooo..”

“Besok gue Kontrolle, Kiii. Huaaaa..” Terdengar nada kecemasan diseberang sana.

“Kontrolle apa, Fin?” Kiara masih menanggapi santai sambil sedikit-sedikit melirik artikel yang dia baca sebelumnya.

“Deutsch, Kiiii.. Aduuuh.. Gimana inii..”

“Belajar lah, Fin!” Kini Kiara mulai meninggalkan Laptopnya dan fokus pada Fina.

“Ini gue mau belajar malah takut-takut terus, Ki.”

“Sholat dulu makanya!” Masih menjawab santai. Sahabatnya yang satu ini memang panikan sejak mereka menghadapi ulangan pertamakali di SMA.

“Udaaaah.. Aduh, gue mau jungkir balik aja ini.” Fina semakin cemas.

“Emang lo gak gitu nguasain materinya, Fin?”

“Bukan gitu, Ki. Kontrolle kemarin nilai gue gak bagus-bagus amat. Gue takut nilai sekarang malah jelek lagi.”

“Lah, kemarin kenapa nilainya jelek?”

“Gue panik gitu semaleman. Sampe gak bisa tidur, terus pas ujian malah nge-blank. Gue takut besok gue malah begitu lagi.”

“Aduh, Fiin.” Kiara menggelengkan kepalanya.

“Ki, lo sini apa temenin gue.”

“Dikira jarak kota kita deket apa, Fin?” Kiara sewot.

“Aduuhh.. Gue takut banget, Kiii..”

“Shh.. Tarik napas, Fin!” Fina pun lalu menuruti perintah Kiara.

“Terus, Ki?”

“Udah, cukup belajarnya. Lo tidur gih. Witir dulu aja sebelum tidur. Berdoa sama Allah, minta ketenangan. Masalah lo gak akan selese kalo lo panikan sekarang, malah bikin masalah tambah runyam, Fin.”

“Elu enak ngomong doang. Prakteknya susah tau!” Fina terdengar ngambek.

“Yeee.. Belum dicoba udah pesimis duluan. Jelas gak akan bisa. Positiv thinking terus dong, Fiiin...”

“Eh..” Fina seperti menyadari sesuatu.

“Ayo, jangan kalah sama pikiran negatif lo! Semangat, Fiin. Lo pasti bisaaaa..” Ujar Kiara ceria.

“Iya, bener sih, Ki. Danke banget ya, Ki. Gue tidur deh sekarang. Doain gue ya, Kiii..”

“Iya, Fin. Selalu. Bismillah yaaa.. Sana gih tidur! Gute Nacht.”

“Sip, sip. Bismillah. Gute Nacht, Ki. Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam.” Tutup Kiara sambil masih menggeleng-gelengkan kepalanya dan tersenyum. Semoga Fina dikasih kedamaian hari ini, deh. Kalo khawatiran terus, bisa gawat dia. Aamiin..

Belajar Jerman
Kontrolle (kon-tro-le)    : Ulangan
Deutsch (Do-ich)           : Bahasa Jerman
Gute Nacht (Gute Nah) : Selamat malam/tidur
»»  Read More...

salamceria: Sepotong Ayam


“Fan! Kenapa elo masih naro makanan begini sih di kulkas?” tanya Kiara sambil mengeluarkan sebungkus sosis ayam yang Fani beli di supermarket.

“Emang kenapa? Kan ayam?” jawab Fani segera.

Kiara dan Fani adalah dua sahabat sejak SMA yang terdampar oleh mimpi-mimpi mereka ke benua biru. Eropa. Tepatnya di Jerman lah mereka menimba ilmu saat ini. Di tanah yang masih sedikit terinjak Islam. Di kawasan berminoritas Muslim. Ditempat iman diuji. Juga dengan kasus yang sudah dianggap kecil seperti perbincangan mereka sekarang.

“Emang halal?” sambung Kiara sambil membolak-balikan bungkusan sosis itu.

“Ayam kan halal.” Kilah Fani lagi.

“Motongnya gimana? Kalo motongnya salah kan udah jadi gak halal ini ayam. Oder?”

“Gue mah egal, Ki. Yang penting gue gak makan babi.” Sanggah Fani lagi.

“Elu egal-egal aja makan makanan yang jelas-jelas elu tau haram?” dahi Kiara berkerut kali ini.

“Ya terus gue makan apaaaaa? Sayur tiap hari? Toko Turki jauh, Kiiiii..”

“Makan ikan aja gimana, Fan?”

“Tapi mahal, Ki”

“Sarden? Murah tau. Gak nyampe satu Euro.”

“Tapi bosen lah gue makan sarden melulu.” Lagi-lagi Fani berkilah.

“Banyak kok ikan kalengan yang murah. Masak telor dimacem-macemin juga bisa. Ato lo beli sosis atau ayam wissen*** aja, Fan. Ada label halalnya loh.” Terang Kiara.

“Tapi, Ki. Gue gak bisa masak.”

“Faaaannn.. Elu tuh yah.. Tapi-tapi meluluuuuu.. Itu makanan kaleng tuh tinggal diangetin doang. Susah amat sih.” Kiara mulai gemas.

“Tapii..” Entah apalagi yang ada di kepala Fani. Dia sudah kehabisan alasan.

“Gue ajarin masak ya, Faaann.. Gue gak mau ah, elu makan-makanan yang gak halal. Mulai hindari ya, Fan..”

“Sebenernya gue emang agak ragu sih, Ki. Tapi gue bingung mau masak apa.” Fani mengaku.

“Yaudah, lain kali kalo ragu, tinggalin aja ya, Faaann.. Terus gak usah tapi-tapian kalo emang tau salah.”

“Iya, Ki. Danke banget ya, Ki. Elo sering-sering aja kesini, Ki. Masakin gue. Hehehe...” J

“Ahahaha.. Bitte, Faaann..”

Belajar Jerman:
Oder      : Atau (...., kan?)
Egal        : Terserah
Danke   : Makasih
Bitte      : Sama-sama
(bacanya sama kayak bahasa Indo)

»»  Read More...

Halle (Saale), Deutschland.


Assalamualaikum, kawan-kawan J

Aku sudah cerita tentang Halle belum sih?

Aku mau cerita sedikit yah tentang Halle. Rumah baruku. Alamat baruku di Jerman. J

Halle (Saale) itu nama sebuah kota di timur Jerman. Terletak di Bundesland (Negara Bagian) bernama Sachsen-Anhalt. Halle memang bukan kota yang besar. Tapi Halle termasuk salah satu kota pelajar di Jerman. Ada universitas besar di Halle. Namanya Marthin-Luther-Universitaet yang suka disingkat MLU. Aku sudah jadi mahasiswi di MLU sejak Oktober 2012. Alhamdulillah.

ini Marktplatz di Halle. Lagi ada Weinachtsmarkt.

Halle juga punya Studienkolleg. Masih inget kan apa itu Studienkolleg? Kalo masih belum tahu, baca Awal Kisah yaa.. Nah, makanya Halle juga salah satu tempat persinggahan pelajar-pelajar Indonesia di Jerman. Kenapa persinggahan? Karena gak semua anak Studienkolleg di Halle, bakal kuliah disini juga.

Gedung kuliah MLU tersebar dimana-mana. Ada yang di tengah kota, ada yang agak masuk-masuk jalan kecil, ada juga yang kayak komplek sendiri gitu. Dan kelasku di semester satu ini, bertebaran dimana-mana. Harus pinter-pinter ngitung waktu deh pokoknya.

Engga kayak Nordi tempat persinggahanku yang kedua setelah Hamburg, Halle gak begitu sepi. Kendaraan mudah didapat. Sampai malem juga masih ada aja kendaraan yang jalan. Disini juga ada toko asia dan toko Turki! Gak perlu jauh-jauh untuk cari Springroll, Nori, bumbu-bumbu asia, sampai daging halal. Terharu gak? :”)

Aku juga beruntung dapet kamar gak terlalu jauh dari pusat kota. Gak jauh dari komplek kampus juga. Kalo mau sambil olahraga, ke komplek kampus bisa cuma naik sepedah sebentar ngelewatin taman yang luaaaaas banget. Namanya Volkspark. Tamannya juga bagus gitu.. Lagi awal-awal di Halle, aku sering jalan-jalan sendiri di Volkspark.
Volkspark saat Herbst (Musim Gugur) dan Winter (Musim Dingin)
Volkspark itu dilalui sungai Saale yang membelah Halle. Makanya di Volkspark ada kayak jembatannya gitu. Cantik deh pokoknya. Di taman itu juga ada danau kecil nya. Ada angsa sama bebek. Kasiannya pas lagi saljuan kemarin. Danaunya beku, terus Angsa sama Bebek nya ngungsi ke sungai.

video

Si Angsa sama Bebek ini juga sering kedatengan tamu. Kalo pagi sama sore, ada aja orang yang olahraga atau nganter anjing mereka jalan-jalan. Orang-orang yang ke Volkspark juga suka bawain remah-remah roti buat makannya Angsa sama Bebek. Aku sampai udah hapal, ada kakek-kakek yang tiap Sabtu pagi senam di pinggir danau, bawa radio-tape kecil gitu buat lagunya. Selesa senam, dia ngasih makan penghuni Danau (kayak video diatas).

Di Halle juga ada Museum Coklat. Halle punya produk coklat sendiri, namanya Halloren. Enak deh coklatnya. Katanya temen-temenku, kalo mau pulang ke Indo, ya ke Museum coklat itu dulu. Disana harga coklatnya agak miring soalnya. Jadi nanti kalo pulang, aku bawain coklat aja yah buat oleh-olehnya? Hihihihi..
in coklat produksi Halle
Aku belum pernah sih ke Museum Coklat itu. Aku termasuk anak yang jarang jalan-jalan soalnya. Baru menjelajahi pertokoan di tengah kota aja, setelah sudah hampir tiga bulan di Halle. Nama jalannya, Leipziger Strasse (baca: Laipciger Strase). Disana berderet toko-toko. Mulai dari toko baju, toko roti, toko sabun, toko pernak-pernik, toko kebap, restoran asia, toko coklat, Bank, sampe toko serba 1 Euro. Tentu saja toko yang paling sering aku kunjungi itu toko serba satu Euro. Apa aja ada disitu. Aku bahkan beli pisau dapur, piring, gelas dan lain-lainnya disitu. Bahkan sempet beli sumpit, harganya 1 Euro, dapetnya selusin. Hehehe..

Kalau jalan dari Marktplatz (pusat kotanya kali ya) mengikuti terus Leipziger Strasse, sambil liat-liat toko ini-itu, belanja-belanja, nanti tiba-tiba nyampe di Hauptbahnhof (Stasiun Kereta). Bahnhof-nya (Stasiun) lumayan gede. Halle juga dilewati sama kereta ICE loh.. ICE itu singkatan dari Intercity-Express. Sesuai namanya, kereta ini emang cepet gitu. Sesuai kecepatannya, kereta ini emang mahal. Jadi saya mah baru beberapa kali naik ICE. Itu juga karena emang terpaksa. Hehehe.. Ohya, selain di dalam Jerman, ICE juga nyampe ke Belanda, Swiss, Belgia, Prancis, Denmark dan Austria. Semoga kapan-kapan bisa jalan-jalan ke negara tetangga itu ya, aamiin..

Untuk sementara mah, sebagai pelajar. Aku baru keliling-keliling aja dulu di kota ini. Murah. Bayar 75 Euro buat satu semester, bebas naik Tram sama Bus di Halle (aku sertain video singkat naik Tram). Jadi, kuliah, belanja sama silaturahmi ke rumah temen lancar-lancar aja. Soalnya rumah temen-temen ku lumayan jauh-jauhnya. Sampe sekarang aja, kayaknya belum semua Wohnung (rumah) temen aku kunjungi. Emang banyak sih orang indo disini, makanya belum semuanya disamperin. Hehehe..

video

Ya, begitu dulu saja ya cerita Halle nya. Nanti aku ceritain lagi gimana aku di Halle, ngapain aja. Atau nanti bahas gedung-gedungnya MLU? Makanya, sering-sering aja ya ngecek BiruBicara.blogspot.com ini. Hehehe.. Malah iklan. Sukses ya kawan.

Postingan kali ini aku coba-coba masukin video amatir. Gambarnya juga kurang oke. Belajar lah yaaa... Komentar-komentar boleh kalii.. Kalau mau nanya juga, silahkan. Request mau diceritain apa juga, manggaaaa.. J Selain komen di bawah ini, aku bisa juga dihubungi lewat twitter (@niwiarti) atau facebook (Niwiarti Wijadhy) loh.. Danke kawaaann..
»»  Read More...

Monday, 14 January 2013

Jadi Mandiri


Assalamualaikum, kawan-kawan tercintaaaa....

Sudah beberapa hari nih aku gak nulis. Suhu dingin ngebuat otak beku juga kali yah? Hahaha.. Alasan.

Sudah dua taun nih aku di Jerman. Masih belum banyak sih yang bisa dibanggain. Tapi aku mau berbagi sedikit rasa bangga ku. Di rantauan aku ini, aku jadi lebih mandiri, kawan. Dari mulai masak, beresin kamar, nyuci, bla bla bla... Semuanya sendiri bos! Siapa coba yang mau bantuin? Kawan seperantauan disini juga punya tugas masing-masing. Kami hanya bisa saling bantu dengan saling menyemangati.

Dari dulu, di keluargaku memang tidak menyewa pembantu. Orang tua ku mendidik anaknya hidup mandiri dengan cara itu salah satunya. Kalo mumet liat kamar berantakan, salah sendiri. Jadi emang harus beberes sendiri. Mama juga gak nyuruh beresin kamar, jadi emang udah tanggung jawab sendiri. Kalo kamar berantakan, tidur pun tak nyenyak. Apalagi belajar.

Jadi masalah beresin kamar sih emang udah bisa dari dulu. Walau gak selalu rapi, tapi seenggaknya menghindari BT gara-gara kamar berantakan, deh. Terus tugas kedua adalah nyuci baju. Untung banget di rumah aku di Halle ini ada mesin cucinya. Gak pake bayar pulak. Hahahha.. Jadi kalo weekend, tinggal masukin cucian ke mesin cuci. Tinggalin kira-kira dua jam. Jemur. Beres. Masalah nyetrika, kalo emang kusut banget di setrika. Kalo masih dalam batas wajar, ya pake aja langsung. Hehehehe..

Nah, masalah perut nih yang agak susah. Sebelum ke Jerman, aku di ajarin masak sama mama. Pokoknya tiap mama lagi masak aku disuruh liatin. Kadang aku juga ikutan motongin ini itu. Gimana trik-triknya masak biar enak kayak masakan mama. Gak berkedip di dapur liatin mama yang super luar biasa kemampuan masaknya.

Tapi tetep aja, nyampe ke Jerman baru menguasai masak Nasi Goreng yang emang udah dikuasai dari jaman dulu. Makanya pas awal-awal di Jerman, masak itu adalah bikin Nasi Goreng. Atoga beli sosis atau fishstaebchen (fish fillet, semacam nugget) sebagai pelengkap nasi. Atoga makan nasi pake abon yang emang disetok banyak.

Tapi abis itu liat temen-temen yang udah agak lama di Jerman, bisa aja masak. Mereka bisa masak sambel goreng ati, ayam di ini-itu, telor balado, dan masakan lainnya. Sebagian besar dari mereka adalah lelaki. Aku malu rasanya. Perempuan kok gak bisa masak. Setelah aku tanya, ternyata mereka baru bisa masak juga disini. Kalo lagi kangen masakan Indonesia atau yang susah dicari disni, mau gak mau harus bisa masak sendiri.

bikin sushi sendiri kalo kangen, menghemat 
Akhirnya aku beranikan diri beli ayam. Ayam mentah. Ayam potong. Aku gak pernah berhadapa langsung sama ayam mentah. Bingung. Tapi setelah liatin paha ayam selama beberapa menit, akhirnya aku berani memegang langsung dan mencuci ayam tersebut. Dulu aku selalu gak boleh cuci ayam soalnya. Mama takut aku kurang bener nyucinya. Makanya, pengalaman pertama aku “memandikan” ayam potong itu, ya di Jerman.

Aku lupa apa menu ayam pertama kali yang kubuat. Tapi setelah itu, aku jadi rajin beli ayam. Telor, sosis dan abon pun jarang kumakan. Waktu agak lama memang diperlukan, tapi seimbang lah dengan gizi yang didapat. Lama-kelamaan aku sudah bisa masak berbagai macam resep ayam. Tinggal liat resep dan cara membuat di Internet, membeli bahan, terus aku bisa masaknya. Tapi resep ayam yang paling puas sih ayam goreng gitu. Terus bikin sambel. Terus aku juga beli Eisberg Salat (semacam selada) untuk lalapan nya. Hasilnya mirip pecel ayam!

Mirip-mirip lah sama pecel ayam :")
Kemandirian itu datang sendirinya setelah disini kok, kawan. Mau gak mau aku jadi mandiri di rantau. Gak rengek-rengek cape lah, ini lah, itu lah. Dulu di minta tolong buangin sampah aja males banget. Sekarang gak buang sampah, gerah sendiri liatnya. Ada untungnya juga kan aku merantau. Hehehe..

Kita hidup gak akan terus menerus enak, kawan. Roda itu berputar. Adakalanya nanti kita butuh kemandirian itu. Gak ada salahnya banget untuk belajar mandiri dari awal. Seengaknya, beresin kamar sendiri udah harus bisa, dong. Terus belajar nyuci. Terus belajar masak. Seru banget kan kalo tiba-tiba bisa surprise-in mama pas beliau ulang tahun, pake masakan kamu. Pasti beliau terharu deh. Hehehe..

Ayo kita jadi pribadi yang mandiri.

Bisa karena biasa. Biasa karena dipaksa. J

Paksain diri kita buat jadi pribadi yang mandiri, yuuuk..
»»  Read More...

Friday, 11 January 2013

Sepuluh


Sepuluh itu termasuk angka yang baik untukku. Kenapa? Dulu lagi SD, sering banget pengen koleksi angka sepuluh di kertas-kertas ulangan. Nilai terbaik. Terus kenapa mau bahas sepuluh? Karena kemarin tanggal sepuluh. Oke. Gak jelas.

Jadi gini, tanggal sepuluh pernah jadi tanggal istimewa buat aku. Sekitar 17 bulan berturut-turut, aku selalu seneng liat tanggal sepuluh. Tapi sekarang-sekarang ini, agak sentimen kalo liat tanggal sepulung malah. Atoga malah jadi galau. Hihihihi.. Untung sekarang aku ada di lingkungan yang baik. Lingkungan yang berusaha dekat sama Allah. Jadi No More Galau.

Tapi yang paling penting ini ya tanggal sepuluh Januari. Paling berkesan. Tanggal sepuluh Januari 2011, dua tahun yang lalu, aku pertama kali menginjak bumi di Benua Biru.Eropa. Rasanya seperti mimpi ketika pertama kali menginjak bandara Hamburg. Hanya senyum yang bisa aku lontarkan waktu itu. Aku juga ingat pesan mama untuk terus berdoa. Kata mama, ceritanya minta izin sama alam Jerman, biar lancar. Maka tasbih, tahmid, takbir dan sholawat menemani senyumku hari itu.

Sudah dua tahun aku terdampar di negara yang sekarang lagi beken di Indo. Iya, gara-gara film Habibie dan Ainun itu. Tapi sepertinya, belum banyak yang aku lakukan disini. Belum banyak yang bisa aku banggakan disini. Belum banyak pengalaman yang kudapat disini. Aku masih harus mencari lagi. Aku harus lebih banyak berusaha lagi.

Masa-masa Sprachkurs (Les Bahasa) di UNS selagi di Hamburg, sudah kulewati. Walau hanya beberapa minggu, tapi itu berkesan. Ada masanya kami rajin mengerjakan tugas yang diberikan guru kami, Frank. Tapi ada juga kami malas mengerjakan, sampai beberapa temanku mengerjakan tugasnya di perjalanan menuju UNS.
UNS selagi istirahat
Lalu masa-masa deg-degan ikut Aufnahmetest (Tes masuk Studienkolleg) di Nordy. Pertama kali menginjak Nordhausen. Berkenalan dengan orang-orang baik hati yang membantu kami ini dan itu. Bahkan sampai memasak untuk kami, anak-anak yang baru ikut ujian. Tawa dan tangis sudah kami keluarkan di hari kedua kami di Nordhausen.

Ternyata, alhamdulillah aku dan lima orang temanku diterima untuk belajar di bangku Studienkolleg Nordhausen. Lebih banyak lagi tawa dan tangis yang kami bagi dengan alam Nordhausen. Satu tahun setengah aku tinggal disana. Banyak sekali kenangan manis. Sampai gak bisa kuceritakan semua disini. Aku takut menangis karena kangen dengan kota itu. Kota itu, di waktu itu. Nordhausen 2011-pertengahan 2012.

Dari mengerjakan Hausaufgabe (PR) sampai tengah malam, belajar untuk kontrolle (ulangan) sampai nginep sana-sini, belajar untuk Klausur (Ujian) sampai pagi, menjalin persahabatan, mengeluarkan airmata, masak-masak, makan-makan, ngumpul-ngumpul dan main waktu weekend, ikut latihan saman, tampil saman, bla-bla-bla sampai akhirnya harus berpisah sama Nordhausen.

Grillen, suatu weekend, Nordhausen, Juni 2011

Terlalu banyak manis pahit disana. Terlalu banyak kenangan disana. Tapi kalau pun ke Nordhausen, tiada lagi kini suasana seperti dulu. Waktu berjalan dan alam pun berubah. Aku harus terima itu. Kini saatnya aku mengejar lagi mimpi aku. Kini saatnya aku menginjak gas dalam-dalam agar aku tidak tertinggal jauh.

Masih lebih banyak yang aku dapatkan nanti kan? Masih mengantri kelas-kelas yang harus aku kunjungi. Ujian-ujian yang akan aku hadapi. Manis pahit hidup yang akan aku alami. Juga mimpi-mimpi yang akan kuraih. Tanggal 10 Januari 2014, tepat tiga tahun aku di Jerman nanti, aku akan jadi pribadi yang lebih baik dari sekarang. Aku sudah memiliki banyak pengalaman yang bisa kubagi. Aamiin. Mohon doanya, ya kawan. Semoga kalian pun sukses, dimanapun kalian berada. Apapun mimpi kalian.

Bermimpilah, kawan. Kelak tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu.
»»  Read More...

Sunday, 6 January 2013

Insiden Dompet Heide Park


Tadi sebelum Rizka nyampe rumah, dia nelpon. Suaranya agak menghawatirkan. Pas aku liat jam, ternyata udah jam tujuh lewat. Padahal mah dia bilangnya nyampe Halle jam 6-an. Berarti sekitar jam setengah tujuh deh udah nyampe rumah. Tapi malah nelpon pake suara kayak begitu. Bingung lah saya. Alhamdulillah nya, ternyata dia sedang terharu sama kejadian yang baru dialaminya. Ketinggalan iPad di Tram, tapi di temukan lagi. Mungkin nanti dia bakal cerita di blog pribadinya. Pantengin aja ini nih : Traces of Life

Denger kejadian kayak gini, aku jadi inget tentang kejadian aku di musim semi tahun 2012 kemarin. Saat aku sedang pergi liburan sama temen-temen di Heide Park yang letaknya di Soltau. Gak jauh dari Hamburg. Heide Park itu semacam taman bermain gitu deh. Seru deh main disana. Apalagi bareng temen-temen dan doi. #eh
Peta Lokasi kejadian
Heits! Udah-udah.. Kembali ke topik. Jadi waktu itu dengan kecerobohan aku dan doi, akhirnya dompetku ketinggalan di loker penitipan barang di Heide Park. Aku baru sadar setelah kami transit kereta pulang menuju Nordhausen. Kalo gak salah mah dulu di Hannover sih. Waktu itu mau makan, pas mau ambil dompet. Baru inget kalo dompetnya lupa dimasukin tas.

Keadaannya waktu itu emang lagi rusuh. Kaki ku kepelitek (keseleo) waktu itu. Gak bisa di pake jalan. Sakit banget. Apalagi lari. Aku cuma bisa jalan tapi sambil di tuntun gitu. Pokoknya semacam siput lah waktu itu. Nah, terus waktu itu kami ngejar kereta. Dan aku terlalu terburu-buru untuk mengecek ulang loker tempat kami menitipkan  barang.

aku dan kawan-kawan
Pas udah nyadar. Hati tuh rasanya jatoh ke perut. Napsu makan ilang. Bayangkan saja meeeennn.. Paspor dan visa, kartu atm DeutscheBank, kartu atm mandiri, kartu credit, kartu mahasiswa, uang beberapa lembar, receh-receh sama beberapa catetan penting ada di dompet semua. Masalah uang mah gapapa deh. Yang jadi masalah adalah paspor, visa, dan kartu-kartu Bank. Udah kebayang aja deh kecewanya mama papa.

Akhirnya, setelah di cup-cup sama doi dan beberapa kawan-kawan, aku bisa tenang. Mereka juga membantuku lapor ke kantor Heide Park nya. Aku tinggal menunggu kabar lewat e-mail. Siapa tahu ada yang menemukannya. Semua teman-teman mendoakan juga biar dompetnya bisa ketemu. Aku malah hopeless udah minta anterin aja ke Berlin. Buat lapor ke KBRI masalah paspor dan visa.

Aku lupa jaraknya berapa hari. Tapi lumayan lama. Kayaknya hampir seminggu aku nunggu email. Sampai akhirnya aku nelpon Heide Park nya lagi. Kali ini aku di suruh nelpon kantor polisi daerah Soltau. Awalnya aku males berhubungan sama Polisi. Tapi bakal lebih repot lagi kalo aku berhubungan sama polisi pas aku gak temuin paspor aku.

Aku coba telpon Polisi daerah Soltau. Setelah aku kasih tau masalahku dan identitasku, pak polisi (P) itu jadi ramah seketika.

P: “Oh, dompet biru ini? Ada. Ada uang berjumlah .... Euro (sampai sen nya diitung sama dia, bahkan aku aja gak apal), paspor dan visanya, kartu.... (dia sebutin semua. Sampe ngejelasin foto yang ada disitu).

A: “Alhamdulillah.. Iya, pak. Benar yang itu. Bagaimana saya harus mengambilnya yah?”

P: “Kenapa baru nanya sekarang? Memangnya kamu gak butuh uangnya, nak?”

A: “Saya menunggu e-mail sesuai petunjuk Heide Park. Tapi gak ada kabar terus. Saya baru nelpon tadi lagi.”

P: “Yasudah. Kamu dimana rumahnya? Nordhausen? Thueringen? Jauh ya? Saya kirim via pos aja yah?”

A: “Iya, pak (terharu).”

Setelah aku memberi tahu nama dan alamatku (yang juga sebenarnya ada di visa), beliau menyuruhku menelepon lagi jika dalam tiga hari dompetnya gak nyampe ke rumah. Beliau juga meminta izin untuk menggunakan uang aku untuk ongkos kirim. Dia bilang, ada ibu-ibu yang meberikan dompetku ke kantor polisi itu. Dan ibu itu tidak memberikan identitasnya. Ibu itu juga gak ambil jatah 10% dari dompetku karena dia telah menemukannya (kalo gak salah ada aturan hadian penemu barang gitu, tapi aku juga kurang paham). Pak polisi itu menyudahi telepon sambil menyuruhku untuk lebih berhati-hati.

Alhamdulillah sekali. Dompetnya datang tiga hari setelah acara nelpon polisi Soltau. Isinya lengkap. Uang sejumlah yang pak polisi sebutkan di kurang dengan ongkis kirim, beneran ada. Malah ada bon ongkos kirim juga. Paspor dan kartu-kartu lainnya juga lengkap-kap-kap. Rasanya seneng sekali, kawan. Orang-orang itu masih ada aja yang baik hati. Gak ngambil jatah orang lain.

Lalu aku juga berangan-angan, seandainya di Indonesia juga orang-orang bisa jujur seperti ini. Tidak mengambil apa-apa yang bukan miliknya. Ada yang bilang, “Tapi kan pemimpinnya aja masih suka ambil yang bukan hak-nya.” Gausah tapi-tapi-an lah. Kalo udah tau salah mah tinggalin atuh... Ya gak pemirsah?

Pokoknya. Danke Schoen buat ibu baik hati yang aku tak tau itu siapa. Semoga bakal lebih banyak lagi orang-orang seperti anda.

Kebaikan yang besar kan datengnya dari yang kecil. Mulailah dari diri sendiri.

»»  Read More...

Friday, 4 January 2013

Biru


Biru. Kenapa Biru?

Barusan tiba-tiba aku bengong. Lihat beberapa benda yang langsung tertangkap mata. Dan hampir semua benda itu berwarna Biru. Bahkan blog ini bertemakan Biru. Malah namanya aja udah BiruBicara. Kenapa Biru?

Aku terhipnotis dengan warna ini sejak aku kecil. Aku ingat saat Femi, sahabatku sedari balita, bertanya di Bus jemputan kami yang berwarna hijau. Kami selalu duduk berdampingan dan membuat Bus jemputan anak TK itu terlihat seperti taman bermain. Tapi siang itu, Femi bertanya serius padaku, “Kamu suka warna apa sih?”

“Biyu.”

Aku masih cadel. Aku belum bisa mengucap huruf ‘R’ dengan benar. Tapi entah mengapa aku menjawab warna itu. Sejak pertanyaan Femi dan jawaban spontanku itu, aku jatuh cinta pada Biru. Tapi Femi lalu bertanya lagi. “Kenapa?”

Dan aku tak ingat lagi apa kejadian setelah itu. Aku tak ingat apa jawaban polosku waktu itu. Aku hanya mengingat kalimat Femi selanjutnya, “Kalo aku suka warna Pink.”

Femi memang suka warna Pink. Seperti kebanyakan anak-anak perempuan yang ku kenal. Sama halnya sama Mba Wini, kakakku, yang sampai sekarang, entah mengapa, tergila-gila sama warna Pink. Lalu aku ingat lagi salah satu kejadian mengenai Biru.

Mungkin jaraknya tak lama setelah pertanyaan Femi di mobil jemputan itu, yang biasa kami sebut, Bis Ijo. Femi dan teman-teman lain sudah berhasil mengucap huruf ‘R’ dengan baik dan benar. Aku belum. Lalu ada seseorang bertanya (kemungkinan besar, masih Femi orangnya), “Kalo suka warna Biru, kenapa gabisa nyebutin ‘Biru’ yang bener?”

Lalu setiap sepulang sekolah, aku selalu duduk di teras, dan latihan belajar ngomong ‘Biru’ dengan benar. Sampil menatap langit yang memang berwarna biru, aku tetap semangat berlatih mengucap kata itu. Sampai akhirnya, alhamdulillah bisa.

Dan rasa jatuh cintaku pada warna biru, makin mendalam. Kenapa?

Karena saat aku membuka mata, ada sata warna itu yang tertangkap mataku. Saat aku di dalam ruangan, ada saja warna itu terlihat. Apalagi saat aku di luar ruangan. Langit yang biru selalu temani aku. Lalu aku jadi maniak biru.

Terlebih saat aku masuk SMA. Entah mengapa, rasa benciku pada warna Pink muncul dan aku jadi super maniak Biru. Hampir semua perlengkapan sekolahku berwarna biru. Dari Tas sekolah, pin kerudung, sampai sepatu putihku yang bergaris Biru. Gak heran kalau teman-temanku juga memberiku hadiah ulang tahun, boneka lumba-lumba berwarna biru, yang kunamakan: Jamblue.

si Jamblue
Waktu aku baru les bahasa jerman, aku membaca twit orang yang bercerita tentang benua eropa. Dan dia menyebutnya dengan: Benua Biru. Dari situ aku tau, benua eropa itu dikenal dengan sebutan Benua Biru. Tapi sampai sekarang aku gak tau alasannya. Yang jelas, aku jadi makin semangat belajar bahasa jerman dan tak sabar untuk menginjakkan kaki di benua Biru ini.

Masih maniak biru, aku selalu membeli barang kebutuhanku yang berwarna biru. Seprei, karpet, keset, sampai sabun pun semuanya berwarna biru. Apalagi selama merantau, seluruh keperluan kubeli sendiri. Dulu kan, tinggal ambil di lemari. Warna tak bisa jadi prioritas.

Sampai ketika aku pulang ke indonesia, untuk liburan musim panas. Meski kangen dan masih seneng-seneng gitu, mama sempet aja bilang, “Kenapa bajunya biru lagi biru lagi sih, mbaaaa...?”. Aku cuma terkekeh dan mengangkat bahuku, tanda tak tahu. Memang isi lemariku hampir 80% biru semua, mam.

narsis sama BlueVelvet pas lagi di Indo
Di liburan kemarin, mama membelikan beberapa kerudung non-biru untuk kubawa. Sampai mama juga keukeuh nyariin baju-baju buat kuliah yang enggak berwarna biru. Hasilnya, aku sekarang punya kerudung coklat dan ungu. Hitam, abu sama putih sih udah ada dari dulu.

Terus lagi Mangki Dani ke Jerman kemarin, beliau sempat memberiku jaket (mantel) berwarna merah marun. Tadinya pilihanku jatuh pada warna biru gelap, tapi Mangki bilang, “Merah aja yah, keren. Biar keliatan kayak perempuan.” -____-

Sekarang, aku tak lagi terpaku pada warna biru. Aku mulai mengenal warna lain. Kayak yang Fia bilang setelah lama gak ketemu dan kebetulan aku pake jaket merah itu, “Akhirnya kamu mengenal warna lain, selain biru..”

Aku memang mengenal warna lain. Tapi aku tetap jatuh cinta sama warna biru.

ini aku loh :) 
biru-blue-blau

»»  Read More...

Thursday, 3 January 2013

Apa Rencanamu?


Assalamualaikum..

Tadinya sih pertama mau nulis : “Hai 2013!” atau “Postingan pertama di 2013!”. Hehehe. Tapi enggak jadi deh, mau yang lain aja. Jadi mau menuliskan beberapa rencanaku di tahun ini. Nulis beberapa rencana, biar ke save di NAWI (nama laptop tercinta) dan juga bisa di aamiin-in sama yang baca. Tolong bantu doa yaaaa. Danke loh sebelumnya. *hugs*

Semoga tahun ini berkah yaaa..
Mama dan beberapa orang lainnya bilang sama aku, “Tuliskan mimpimu!”. Aku lakukan. Aku tulis beberapa mimpiku tahun ini dan ku tempel di samping sofa. Jadi kalo aku mulai leyeh-leyeh gak jelas di sofa, aku bisa baca dan bisa bangkit lagi. Sama juga kayak tujuanku sebelumnya, biar bisa di baca dan di-aamiin-in orang-orang. Hehehe..

Mimpi pertama, kedua dan ketigaku sudah terlulis. Pensilku terhenti setelah itu. Aku gak tau mau apa di tahun ini. Aku belum punya rencana besar. Aku merenung. Gak tau deh, apa aku kurang bersyukur? Atau aku terlalu sombong, sehingga aku merasa aku sudah memiliki semua? Atau aku terlalu takut untuk punya mimpi? Maka, mungkin rencanaku tahun ini masih rencana kecil-kecilan. Semoga rencana kecil ini bisa membuat perubahan besar dan membuat aku memiliki rencana dan mimpi yang lebih besar kelak.

Pertama.
Aku sangat ingin Proyek Jawa-Jerman lancar dan sukses seperti yang sudah di rencanakan di akhir tahun kemarin. Aku yang berada di Jerman dan Wegan, temanku, yang ada di Surabaya (Jawa), mempunyai rencana yang cukup besar ini. Proyek paling besar yang pernah kubuat. Rencananya, Proyek kami selesai akhir Januari ini dan meraih hasilnya tengah tahun nanti (setidaknya itu yang bisa kubayangkan). Aku akan berusaha sebisa mungkin.

kata semangat dari "Sang Pemimpi"
Kedua.
Aku ingin pindah jurusan. Aku harus menjadi mahasiswi di Ernaehrungwissenschaft tahun ini. Aku mau jadi ahli Gizi suatu hari nanti. Aku mau jadi manusia yang sehat. Aku juga mau orang-orang yang aku cintai sehat. Aku akan serap ilmu Gizi sebisaku dan menyebarluaskan pada orang-orang lain di tanah air. Iya, aku mau pulang ke Indonesia kelak. Setelah aku menyelesaikan pendidikanku disini.

Ketiga.
Aku mau kerja. Dua tahun sudah aku tinggal di Jerman. Tapi aku hanya diam. Aku mau jadi muslimah yang baik, yang mandiri. Setidaknya aku tidak memboroskan uang orangtuaku untuk hal yang tidak penting. Aku gak boleh lagi tinggal diam dan hidup seenaknya. Mungkin dari kalian ada yang punya info kerja sambilan di Halle?

Keempat.
BiruBicara harus aktif. Sayang sekali jika pengalaman yang aku punya, hanya di simpan dalam otak saja bukan? Apalagi kalau pengalaman itu bisa jadi pelajaran buat teman-teman. Aku berharap, BiruBicara akan bermanfaat. Aku akan terus menulis. Aku gak akan mau bosan menulis. Mohon bantuannya ya. Dengan pemberian komentar saja, aku senang sekali dan tepecut untuk kembali menulis loh..

Kelima.
HIDUP SEHAT. Entah mengapa harus aku capslock. Tapi aku merasa hidupku belum begitu sehat. Contoh pertama dan yang paling terlihat. Aku capek berjalan dengan badan yang berat. Bukan untuk kecantikan atau menarik perhatian, tapi dengan berat badan yang ideal, penyakit akan jarang nempel. Untuk rencanaku yang satu ini, aku mengajak kalian juga. Ayo hidup sehat! Badan yang ideal bonusnya! Hehehe.

Itulah sepercik impianku di tahun ini. Rencana-rencana yang sangat ingin aku realisasikan. Mungkin aku terlalu lancang menulisnya disini. Tapi itu tadi, biar yang lain bisa meng-Aamiin-kan. Hehehe.. Tulis kawan, tulis rencanamu. Jangan membohongi dirimu sendiri kalau kau akan mengingat rencanamu hanya di kepala. Semangat meraih mimpimu kawan. *hugs*

»»  Read More...